Home » , , , » Sedikit Cerita tentang Umat Islam Zaman Orde Baru

Sedikit Cerita tentang Umat Islam Zaman Orde Baru

Diceritakan oleh Gugun Ekalaya pada Thursday, March 1, 2018 | 11:30 PM

Di jaman Orde Baru, pergerakan keislaman gak bisa terang-terangan. Bisa disikat Pangkopkamtib kalo nekad. Media corong suara keislaman waktu itu (yang saya baca) adalah Suara Hidayatullah dan Al Muslimuun. Suara Hidayatullah ukuran majalahnya segede Tempo, nggak tebel, fotonya bagus dan berwarna. Rubrik favorit saya yang konsultasi fiqh. Al Muslimuun lebih kecil ukurannya, nggak ada gambarnya (karena mereka mengharamkan) isinya kebanyakan politik dan fiqh. Kalau Suara Hidayatullah cenderung umum-umum aja, Al Muslimuun lebih berani.

Cover Tempo edisi khusus (gambar: Blog Antown)

Semua majalah itu punya bapak saya, orang Muhammadiyyah tulen. Bisa dibilang asupan saya masa SD dan ABG lumayan berbahaya. Bapak itu bacaannya Sayyid Qutb, ngefans ama Ibnu Taimiyyah dan Hassan Al Bana. Tapi "kewahabian" bapak sih cuman sebatas ngrasani imam mushola di kampung kami yang NU tulen hehehe.

Dari ajaran bapak sebenarnya saya itu menjadi kritis soal dalil agama. Apalagi saya berpedoman pada bimbingan Islam yang lurus dari bukunya Dr. Miftah Farid (lupa judulnya). Terus kenapa saya gak jadi radikal?

Ya mungkin saya diselamatkan oleh Tiger Wong dan Donal Bebek...

Tapi sekeras-kerasnya bapak dalam memandang agama, ia tak sebrutal itu. Bapak itu paling cuma sinis. Tapi toh anaknya bikin patung juga dibiarin. Pas saya mau ikut PORSENI lomba gambar sama bapak malah disuruh baca satu asmaul husna...Ya Mushawwir.

Bapak hormat pada Pak Harto, karena tunjangan pensiun yang ia terima sebagai veteran perang. Meski duitnya ada yang dipungli sama oknum di kaminvet. Bapak juga hormat sama SBY karena bapak dapet medali dan AlQuran (yang sekarang saya pake).

Ah...back to the topic...

Islam Zaman Orba Itu Nyantai

Islam jaman Orde Baru, nyantai-nyantai aja asal gak main politik. Representasi politik udah diwakili PPP meski secara politik dikebiri juga aspirasinya. Jaman itu.... terlihat kalo kampanye. Ndak boleh ada warna merah ato ijo dominan.

Jaman Orde Baru pun sudah ada ribut-ribut pelarangan jilbab. Namun isunya ditekan oleh pemerintah sehingga yang bersuara ya cuman majalah-majalah Islam. Ekspresi yang konon paling gede waktu itu adalah Lautan Jilbab-nya Emha Ainun Najib (Cak Nun).

Jaman Orde Baru, gak ada yang teriak khilafah. Gimana mo teriak khilafah, nanya kenapa presiden kok cuma satu aja dipleroki Pak Jendral. "Kenapa kamu nanya begitu he? Itu pertanyaanmu sendiri apa disuruh?"

Secara politis aspirasi umat Islam tak terlalu bisa muncul. Aceh? Haaa waktu itu Aceh masih jadi daerah Operasi Militer. Keislaman terepresentasikan di publik paling-paling cuma dalam bentuk tabligh akbarnya Zainuddin MZ.

Yang di ranah intelektual mungkin cuma wacana-wacana yang segmented pembacanya. Saya waktu itu masih SD, ikutan baca. Bukan karena cerdas. Hanya karena bapak saya hobi baca, punya banyak buku dan abang saya demen bawa majalah berat macam Tempo, Editor, Gatra dll tiap mudik dari ngekost. Yang ringan paling Matra (karena banyak foto seksi) dan Jakarta Jakarta. Ada juga majalah yang munculnya sangat singkat yakni Humor.

Pemikir Islam yang sering nongol di media saat itu adalah Abdurrahman Wahid, Nurcholish Majid, Mohammad Sobary, Emha Ainun Najib...mmm ya itu aja yang saya ingat hehehe. Kalo seniman yang saya inget ada Zawawi Imron, Kuntowijoyo (juga seorang sejarawan), Mustofa Bisri.

Islam jaman orba itu nyantai. Gak nyantai bisa diciduk hehehe. Kasus yang paling ngetop soal "penindasan" umat Islam adalah kasus Tanjung Priok. Kalo pengganyangan aliran sesat yang dulu saya ingat adalah kasus Haur Koneng.

Jaman orba, jilbab nggak terlalu populer. Cuman 1 - 2 anak pakai jilbab. Oiya, rok jaman SMA setinggi lutut loh :D

Selain film-film horror di mana Kyai pasti menang, kenangan saya soal Orde Baru adalah komik Siksa Neraka. Saya masih nyimpen satu di rak :)

So kids jaman now yang baperan ngira umat Islam dipojokkan n ditindas ... piknik noh ke jaman Orde Baru. Meet The Punkcopcamtib.
Jika menurut Anda bermanfaat, silakan berbagi tulisan ini ke teman Anda dengan tombol Google+, Twitter, atau Facebook di bawah ini.
Comments
0 Comments
0 Comments

Berikan Komentar

Post a Comment

Translate This Page into